JENIS-JENIS BIAYA

Posted: October 18, 2011 in analisis dan estimasi biaya

Proses dalam pembuatan produk tentunya membutuhkan beberapa biaya (cost) yang wajib dikeluarkan sebuah perusahaan. Selanjutnya akan dijabarkan beberapa biaya-biaya produksi tersebut.

 

  1. First or Investment Cost

Biaya awal (first cost) adalah biaya-biaya yang harus dikeluarkan pada awal sebelum kegiatan produksi diselenggarakan. Biaya ini biasanya akan dipergunakan untuk pembelian mesin (fasilitas produksi), instalasi, gedung dan sebagainya. Biaya awal ini cenderung besar dan memiliki nilai strategis yang mencakup dimensi waktu jangka panjang (long term). Untuk memperoleh kembali modal yang ditanamkan (investasi), maka hal tersebut bisa dilakukan lewat biaya penyusutan (depreciation cost) yang besarnya akan tergantung pada metode perhitungan depresiasi yang diterapkan. Biaya asal dikeluarkan hanya sekali saja untuk setiap asset yang ditanamkan. Selanjutnya biaya-biaya yang hahrus dikeluarkan secara rutin/ periodik akan diklasifikasikan dalam bentuk biaya operasional dan perawatan (operating and maintenance costs).

 

  1. Operation and Maintenance Cost

Operation and maintenance cost (operasi dan perawatan sistem) adalah biaya untuk mengoperasikan sistem agar sistem dapat beroperasi dengan baik dan juga merupakan biaya untuk merawat sistem dalam masa pengoperasionalannya. Yang termasuk biaya operasi dan perawatan sistem adalah biaya personalia (operator, staff administrasi, staff pengolah data, staff pengawas data), biaya overhead (telepon, listrik, asuransi, keamanan, supplies), biaya perawatan hardware (reparasi, service), biaya perawatan software (modifikasi program, penambahan modul program), biaya perawatan peralatan dan fasilitas, biaya manajerial dalam operasional sistem, biaya kontrak untuk konsultan selama operasional sistem, biaya depresiasi. Biaya operasional dan perawatan biasanya terjadi secara rutin selama usia operasional sistem.

 

  1. Fixed and Variabel Cost

Biaya tetap adalah biaya yang timbul akibat penggunaan sumber daya tetap dalam proses produksi. Sifat utama biaya tetap adalah jumlahnya tidak berubah walaupun jumlah produksi mengalami perubahan (naik atau turun). Keseluruhan biaya tetap disebut biaya total (total fixed cost,TFC). Contoh dari biaya tetap yaitu membeli mesin produksi dan mendirikan bangunan pabrik. Biaya variable atau sering disebut biaya variable total (total variable cost, TVC) adalah jumlah biaya produksi yang berubah menurut tinggi rendahnya jumlah output yang akan dihasilkan. Semakin besar output atau barang yang akan dihasilkan, maka akan semakin besar pula biaya variable yang akan dikeluarkan.
Contoh dari biaya variabel yaitu penyediaan bahan baku untuk produksi.


 

 

 

  1. Incremental or Marginal Cost

Biaya marginal adalah perubahan biaya total akibat penambahan satu unit output (Q). Biaya marginal timbul akibat pertambahan satu unit output sehingga dapat dirumuskan sebagai berikut.


Oleh karena tambahan produksi satu unit output tidak akan menambah atau mengurangi biaya produksi tetap (TFC), maka tambahan biaya marginal ini akan menambah biaya variable total (TVC).

 

  1. Direct and Indirect Cost

Biaya Langsung (direct cost) merupakan biaya yang dapat dengan mudah dan meyakinkan ditelusuri ke objek biaya tertentu. Konsep biaya langsung tidak hanya mencakup biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja saja. Jika sebuah perusahaan membebankan biaya ke berbagai kantor di berbagai wilayah penjualan, maka gaji manajer di kantor penjualan pada suatu wilayah merupakan biaya langsung bagi wilayah penjualan tersebut.
Biaya tidak langsung (indirect cost) merupakan biaya yang tidak dapat dengan mudah dan meyakinkan ditelusuri ke objek biaya tertentu. Contoh: dikaitkan dengan produk, gaji manajer pabrik merupakan biaya tdk langsung, karena biaya ini sama sekali tidak disebabkan oleh proses pembuatan produk.

 

  1. Total and Unit Cost

Biaya total (total cost) adalah keseluruhan biaya yang terjadi pada produksi jangka pendek. Biaya total diperoleh dari :

TFC    = Biaya tetap

TVC     = Biaya variable

 

Secara sederhana unit cost dapat diartikan sebagi biaya per unit produk atau biaya per pelayanan. Sedangkan menurut Hansen&Mowen (2005) unit cost didefinisikan sebagai hasil pembagian antara total cost yang dibutuhkan dengan jumlah unit produk yang dihasilkan. Produk yang dimaksud dapat berupa barang ataupun jasa.

 

  1. Recurring and Nonrecurring Cost

Recurring cost (biaya berulang) adalah biaya-biaya operasi dan pemeliharaan yang terus terjadi selama masa hidup system. Contoh dari recurring cost ialah pembelian suku cadang dari mesin produksi. Sedangkan nonrecurring cost (biaya tidak berulang) merupakan kembalikannya, ialah biaya-biaya operasional yang hanya terjadi sekali. Contoh dari nonrecurring cost ialah biaya pembuatan pabrik.

 

  1. Sunk or Past Cost

Sunk cost ialah Biaya-biaya yang telah dikeluarkan/diterima sebelum terjadinya suatu keputusan. Contoh dari sunk cost ialah biaya yang dikeluarkan rapat dan penelitian.

 

 

 

 

Mau file ini dalam bentuk pdf?



 

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s